Wednesday, 8 April 2015

Mungkinkah Ini Hukum Karma??

Tepat 27 Maret kemarin anakku tercinta genap berusia 8 bulan,,yeaayyy bentar lagi setaon..Banyak banget deh momen-momen yang 'waow, beneran nih uda bisa kayak begini'...amazing deh pokoknya..
Kemarin itu kan ceritanya ada libur panjang 3 hari, 3-4-5 April iddiiihhh lumayan banget yak bagi kita para penderita LDR, ngumpulnya lumayan lama gitu..pas libur panjang pas ada mertua dateng, jadilah si papah cuti 2 hari, tanggal 2 dan tanggal 6 nya, saya samaan juga dong cuti dua hari, yang berarti horaayyy bener-bener long weekend.

Mbauti ikutan cuti juga dong, balik kampung selama 4 hari, jadi pas 4 hari itu arka cuma diurus sama ibu dan papah, dari hari kamis-minggu itu ita bolak-balik terus rumah mbah uyut yang letaknya kira-kira 11km dari rumah kontrakan kami (mertua tidur disitu selama libur di jawa). Nah momen amazingnya terjadi disini...jadi selama berhari-hari itu kita bolak balik ke rumah uyut, berangkat pagi pulang malem, disana itu arka gak mau sama sekali sama orang lain kecuali ibu,,bayangin ibu ke belakang doang ambil minum dia nangisnya kejer sampe sesenggukan, dan kelakuan dia nangis kalo ditinggal itu sampe sekarang.....

Mbah uyut dan ibu, bapak mertua sempet kaget "lah ini anak gak nyusu ke ibunya, ketemu juga jarang karena kerja, tapi kok ya lengketnya sampe begitu" terus mbah uyut nambahin "mandiin dan nyuapin juga gak pernah kok bisa lengket gitu"...aihhh mbah uyut ini,,saya tiap pagi mandiin loh, kalo sempet kadang nyuapin juga...malem juga pasti tidur bareng saya..kok dilihatnya saya jarang ngurus arka si hiks..hiks..
Jadi biarpun ada papahnya disitu, pokoknya pandangan dia tidak boleh lepas dari emboknya,,

Selesai liburan hari minggu mbauti balik ke kontrakan, saya ceritain deh semua kejadian 'aneh' yang menimpa arka, yang tetiba dia jadi anak super manja yang gak bisa kehilangan kentut ibunya, selama ini lengket si sama saya, cuma ini jauhh jauuuhh jauuuh lebih lengket, eh si mbauti bilang "ya itu mirip kamu, dari kecil selalu ngekor ibumu, gak pernah bisa pisah sedetikpun". Baru keinget, oia ya..saya dulu aja nenen sampe usia 5 tahuunnnnnn...Dan besoknya kerja beneran kan, belum ilang manjanya...kalo lihat ibu siap-siap pasti nemplok dikaki gak mau lepas, kalo ibu udah mau berangkat terus ribut minta gendong, terus kalo udah digendong bentar gak mau lepas, pegangan baju ibu sampe terjadilah adegan tarik menarik baju..

Kenapa saya bilang amazing??? karena hampir semua orang ngomong kalo anak yang nyusu ibunya itu udah jelas ikatan batinnya luar biasa..sedangkan arka kan gak nyusu ibu, logikanya dia bisa hidup tanpa ASI, dia bisa bertahan hidup dengan susu sapi yang bahkan setiap orang bisa memberikannya kepada arka. Pokoknya makasih banget deh sama sapi-sapi diluar sana yang sudah membantu menyambung hidup anak saya,,dan untuk para pejuang ASI yang gak suka ada bayi minum susu sapi, banyak-banyak bersyukur aja diberi kesempatam untuk bisa nyusuin anaknya, coba kalian jadi saya yang bener-bener gak bisa nyusuin,,masih mau njelek-njelekin susu sapi?? kita saling menghargai aja ya baiknya, saling mendoakan bahwa apa yang kita berikan ke anak itu adalah yang tebaik.

Eh lah kok jadi kesel karena sering disindir punya anak sapi ya?hehehe...Jadi dari situ saya dapet pelajaran, jangan mudah percaya sama omongan orang yang akibatnya malah jadi pikiran kita negatif terhadap anak, contohnya kayak tadi, hampir semua orang ngomong kalo anak yang nyusu ASI itu ikatan batinnya lebih kuat ketimbang anak yang minum susu sapi, anak yang minum ASI itu jauh lebih cerdas dan pinter ketimbang anak susu formula... sehingga saya selama ini berpikir bahwa anak saya tidak butuh saya setiap hari, karena dia masih bisa bertahan hidup dengan orang lain yang mau memberinya susu sapi, dan saya gak banyak berharap anak saya jadi secerdas dan sepintar anak-anak ASI, bahkan saya pernah berpikir kalo tumbuh kembang anak saya itu gak akan bisa sebagus anak ASI..

Wiiidiiihh jahat banget sih saya, meng underestimate  anak saya sendiri. tapi ternyata pemikiran saya salah, nyatanya dia begitu mengharapkan kehadiran saya, meskipun sudah ada mbauti yang selama sekitar 5 bulan ini udah merawat dia, tiap mau pergi dia ngganduli saya, yang artinya dia gak mau ditinggal, tiap saya pulang ke rumah dia selalu kegirangan, dia selalu tertawa yang menunjukan kalo dia teramat bahagia melihat saya pulang. Untuk berat badan, dan perkembangan dia sama sekali tidak terganggu, sesuai dengan umur dia. Arka tumbuh aktif, sehat dan ceria...yang jelas dia tau, betapa saya menyayangi dia, sehingga ikatan batin kitapun terjalin dengan baik walopun dia tidak nyusu ke saya.

LALU...apa yang terjadi? pernyataan tentang ASI udah mulai bisa tergantikan dan bisa dianggap sebagai mitos? atau saya kena karma karena dulu saya nemplok ke ibu saya terus?

No comments:

Post a Comment